Jumat, 26 Februari 2010

CODE DAN STANDARD ASME

Di bawah ini adalah Overview dari Code dan Standard ASME yang biasa di pakai oleh para Engineer untuk mendesign di pabrik baik itu oil & gas atau pulp & paper atau chemical plant atau apalah yang yang menggunakan code dan Standard ASME.

Di bawah ini hanya menjelaskan kegunakaan atau istilahnya rangkuman dari isinya saja sedangkan untuk secara detailnya bisa dilihat di www.asme.org.


ASME / ANSI B16 - Standar Pipes and Fittings
Yang ASME B16 Standar mencakup pipa dan alat kelengkapan dalam besi cor, perunggu, tembaga dan besi tempa
The ASME - American Society of Mechanical Engineers - ASME / ANSI B16 Standar mencakup pipa dan alat kelengkapan dalam besi cor, perunggu, tembaga dan baja tempa.

ASME / ANSI B16.1 - 1998 - Cast Iron Pipe Fittings flensa dan flens
Standar ini untuk Kelas 25, 125, dan 250 Cast Iron Pipe Fittings flensa dan flens meliputi:
(a) tekanan-suhu peringkat,
(b) ukuran dan metode mengurangi bukaan menunjuk fitting,
(c) tanda,
(d) persyaratan minimum untuk bahan,
(e) dimensi dan toleransi,
(f) baut, mur, dan paking dimensi dan
(g) tes.

ASME / ANSI B16.3 - 1998 - Besi lunak Threaded Fittings
Standar ini threaded fitting besi lunak Kelas 150, dan 300 menyediakan persyaratan sebagai berikut:
(a) tekanan-suhu pemberian peringkat
(b) ukuran dan metode mengurangi bukaan menunjuk fitting
(c) menandai
(d) bahan
(e) dimensi dan toleransi
(f) threading
(g) lapisan

ASME / ANSI B16.4 - 1998 - Cast Iron Fittings Threaded
Standar ini threaded fitting besi abu-abu, Kelas 125 dan 250 meliputi:
(a) tekanan-suhu pemberian peringkat
(b) ukuran dan metode mengurangi bukaan menunjuk fitting
(c) menandai
(d) bahan
(e) dimensi dan toleransi
(f) threading, dan
(g) lapisan

ASME / ANSI B16.5 - 1996 - Pipa flensa dan flens Fittings
The ASME B16.5 - 1996 Pipa flensa dan Flange Fittings meliputi standar tekanan-suhu peringkat, bahan, dimensi, toleransi, tanda, pengujian, dan metode untuk menunjuk bukaan flens pipa flensa dan fiting.
Termasuk standar flensa dengan sebutan kelas rating 150, 300, 400, 600, 900, 1500, dan 2500 dalam ukuran NPS 1 / 2 melalui NPS 24, dengan baik persyaratan yang diberikan dalam satuan metrik dan AS. Standar ini terbatas pada flens flensa dan fiting terbuat dari bahan dituang atau ditempa, dan buta flensa dan mengurangi tertentu flensa terbuat dari cast, dipalsukan, atau bahan piring. Juga termasuk dalam Standar ini adalah persyaratan dan rekomendasi mengenai lari mengarah, mengarah gasket, dan mengarah sendi.

ASME / ANSI B16.9 - 2001 - Pabrik-Made Buttwelding Wrought Steel Fittings
Standar ini mencakup keseluruhan dimensi, toleransi, penilaian, pengujian, dan tanda-tanda untuk tempa buatan pabrik dalam ukuran alat kelengkapan buttwelding NPS 1 / 2 sampai 48 (DN 15 melalui 1200).

ASME / ANSI B16.10 - 2000 - Face-to-Face dan End-to-End Dimensions of Valves
Standar ini meliputi tatap muka dan end-to-end segera dimensi katup, dan pusat-untuk menghadapi dan pusat-to-end sudut dimensi katup. Tujuannya adalah untuk memastikan instalasi interchangeability untuk katup dari bahan tertentu, jenis ukuran, rating kelas, dan mengakhiri sambungan

ASME / ANSI B16.11 - 2001 - Forged Steel Fittings, Socket-Welding dan Threaded
Standar ini meliputi penilaian, dimensi, toleransi, menandai dan material alat kelengkapan persyaratan untuk dipalsukan, baik soket-pengelasan dan benang.

ASME / ANSI B16.12 - 1998 - Cast Iron Threaded Drainage Fittings
Standar ini untuk cast iron threaded fitting drainase meliputi:
(a) ukuran dan metode dalam mengurangi bukaan menunjuk alat kelengkapan
(b) tanda
(c) bahan
(d) dimensi dan toleransi
(e) threading
(f) rusuk
(g) lapisan
(h) wajah bevel pengosongan nozel, input shaft, pangkal piring, dan dasar lubang baut (lihat Tabel 1 dan 2).

ASME / ANSI B16.14 - 1991 - Ferrous Pipe Plugs, Bushings dan Locknuts dengan Pipa Threads
Standar ini Ferrous Pipe Plugs, Bushings, dan Pipa Threads Locknuts dengan meliputi:
(a) tekanan-suhu rating:
(b) ukuran;
(c) tanda;
(d) bahan;
(e) dimensi dan toleransi;
(f) threading; dan
(g) pola lancip.

ASME / ANSI B16.15 - 1985 (R1994) - Pemain Bronze Threaded Fittings
Standar ini berkaitan terutama untuk melemparkan Kelas Kelas 125and threaded 250 perunggu pipa fitting. Syarat tertentu juga berhubungan dengan tempa atau buanglah plugs, Bushings, kopling, dan topi. Standar ini meliputi:
(a) tekanan-suhu pemberian peringkat;
(b) ukuran dan metode menunjuk mengurangi bukaan pipa fitting;
(c) tanda;
(d) persyaratan minimum untuk kualitas pengecoran dan bahan;
(e) dimensi dan toleransi di AS adat dan metrik (SI) unit;
(f) threading.

ASME / ANSI B16.18 - 1984 (R1994) - Pemain Copper Alloy Solder Joint Pressure Fittings
Standar ini untuk cor paduan tembaga tekanan bersama fitting solder dirancang untuk digunakan dengan tabung air tembaga, menetapkan persyaratan untuk:
(a) Tekanan-suhu pemberian peringkat;
(b) Singkatan untuk mengakhiri sambungan;
(c) Ukuran dan metode bukaan menunjuk fitting;
(d) Pemberian tanda;
(e) Material;
(f) Dimensi dan toleransi; dan
(g) Tes.

ASME / ANSI B16.20 - 1998 - Metallic Gaskets untuk Pipa flensa-Ring-Joint, Spiral-Apakah, dan memakai jas
Standar ini meliputi bahan, dimensi, toleransi, dan tanda-tanda untuk logam bersama cincin gasket, spiral-luka gasket logam, dan logam berjaket gasket dan pengisi materi. Gasket adalah dimensi ini cocok untuk digunakan dengan flensa dijelaskan dalam referensi standar mengarah ASME / ANSI B16.5, ASME B16.47, dan API-6A. Standar ini mencakup spiral-luka logam dan logam berjaket gasket gasket untuk digunakan dengan wajah dan mengangkat wajah datar flensa. Menggantikan API-601 atau API-601.

ASME / ANSI B16.21 - 1992 - bukan logam Datar untuk Pipe Flange Gaskets
Standar ini bukan logam datar gasket untuk mengunci sendi dalam pipa flens meliputi:
(a) tipe dan ukuran;
(b) bahan;
(c) dimensi dan toleransi yang diperbolehkan.

ASME / ANSI B16.22 - 1995 - Tempa Tembaga dan Copper Alloy Solder Joint Pressure Fittings
Standar menetapkan spesifikasi untuk tempa tempa tembaga dan paduan tembaga, solder-sendi, mulus fitting, dirancang untuk digunakan dengan tabung tembaga mulus sesuai dengan ASTM B 88 (air dan sistem pemipaan umum), B 280 (lemari pendingin udara dan pelayanan), dan B 819 (medis sistem gas), serta alat kelengkapan dimaksudkan untuk dirakit dengan bahan-bahan solder sesuai dengan ASTM B 32, mematri bahan sesuai dengan AWS A5.8, atau dengan pipa tapered thread sesuai dengan ASME B1.20.1. Standar ini bersekutu dengan ASME B16.18, yang mencakup tekanan paduan tembaga cast fitting. Memberikan persyaratan untuk tujuan pemasangan cocok untuk penyolderan. Standar ini meliputi:
(a) tekanan suhu pemberian peringkat;
(b) singkatan untuk mengakhiri sambungan;
(c) ukuran dan metode bukaan menunjuk fitting;
(d) tanda;
(e) bahan;
(f) dimensi dan toleransi; dan
(g) tes.

ASME / ANSI B16.23 - 1992 - Cast Copper Alloy Solder Drainase Bersama Kelengkapan (DWV)
Standar menetapkan spesifikasi untuk cast pateri tembaga paduan drainase bersama fitting, dirancang untuk digunakan dalam selokan, sampah, dan ventilasi (DWV) sistem. Fitting ini dirancang untuk digunakan dengan tabung tembaga mulus sesuai dengan ASTM B 306, Copper Tube Drainase (DWV), serta alat kelengkapan dimaksudkan untuk dirakit dengan bahan-bahan solder sesuai dengan ASTM B 32, atau pipa tapered thread sesuai dengan ASME B1.20.1 . Standar ini bersekutu dengan ASME B16.29, Tempa Tembaga dan Tempa Copper Alloy Solder Drainase Bersama Fittings - DWV. Memberikan persyaratan untuk tujuan pemasangan cocok untuk penyolderan. Standar ini meliputi:
(a) deskripsi;
(b) pitch (kemiringan);
(c) singkatan untuk mengakhiri sambungan;
(d) ukuran dan metode untuk merancang bukaan untuk mengurangi alat kelengkapan;
(e) menandai;
(f) bahan; dan
(g) dimensi dan toleransi.

ASME / ANSI B16.24 - 1991 (R1998) - Pemain Copper Alloy Pipa flensa dan flens Fittings
Standar ini untuk Kelas 25, 125, 250, dan 800 Cast Iron Pipe Fittings flensa dan flens meliputi:
(a) tekanan suhu peringkat,
(b) ukuran dan metode untuk mengurangi bukaan menunjuk fitting,
(c) tanda,
(d) persyaratan minimum untuk bahan,
(e) dimensi dan toleransi,
(f) baut, mur, dan paking dimensi, dan
(g) tes.

ASME / ANSI B16.25 - 1997 - Buttwelding Berakhir
Standar mencakup persiapan pengelasan butt pipa ujung komponen yang akan bergabung ke dalam sistem pipa pengelasan. Termasuk persyaratan untuk pengelasan bevels, untuk membentuk internal dan eksternal dinding berat-komponen, dan untuk persiapan berakhir internal (termasuk dimensi dan toleransi). Cakupan meliputi persiapan untuk sendi dengan berikut ini.
(a) tidak ada backing cincin;
(b) split atau non dukungan terus-menerus berdering;
(c) padat atau cincin dukungan terus-menerus;
(d) memasukkan cincin habis;
(e) gas tungsten adalah pengelasan (GTAW) dari akar lulus. Rincian persiapan untuk mendukung apapun cincin harus dirinci dalam memesan komponen.

ASME / ANSI B16.26 - 1988 - Cast Copper Alloy Kelengkapan untuk menyala Copper Tubes
Standar ini untuk Pemain Copper Alloy Fitting untuk menyala Tubes Tembaga meliputi:
(a) tekanan nilai;
(b) bahan;
(c) ukuran;
(d) threading;
(e) menandai.

ASME / ANSI B16.28 - 1994 - Wrought Steel Buttwelding Short Radius Elbows and Returns
Standar ini meliputi penilaian, keseluruhan dimensi, pengujian, toleransi, dan tanda-tanda untuk tempa karbon dan baja paduan buttwelding siku dan jari-jari pendek kembali. Istilah tempa menunjukkan fiting terbuat dari pipa, tabung, piring, atau forgings.

ASME / ANSI B16.29 - 1994 - Tempa Tembaga dan Tempa Copper Alloy Solder Bersama Drainase Kelengkapan (DWV)
Standar untuk tempa tembaga dan paduan tembaga tempa bersama drainase fitting solder, dirancang untuk digunakan dengan tembaga tabung penyalur, meliputi:
(a) Keterangan,
(b) Pitch (kemiringan),
(c) Singkatan untuk Akhir Sambungan,
(d) Ukuran dan Metode menunjuk Openings untuk Pengurangan Fittings,
(e) Menandai,
(f) Bahan,
(g) Dimensi dan Toleransi.

ASME / ANSI B16.33 - 1990 - Dioperasikan secara manual Metalic Gas Valves untuk Penggunaan di Gas Piping Systems Up to 125 psig
Umum Standar ini mencakup persyaratan untuk beroperasi secara manual katup metalik NPS ukuran 1,2 melalui NPS 2, untuk instalasi outdoor gas katup menutup-off di akhir baris layanan gas dan sebelum gas regulator dan meteran di mana ditunjuk tekanan gauge pipa gas sistem tidak melebihi 125 psi (8,6 bar). Standar berlaku untuk katup dioperasikan dalam lingkungan suhu antara ,20 derajat F dan 150 derajat F (.29 derajat C dan 66 derajat C). Desain ini akan menetapkan standar kemampuan minimum, karakteristik, dan properti, yang katup pada saat pembuatan harus dimiliki, agar bisa dianggap cocok untuk digunakan dalam sistem pipa gas.

ASME / ANSI B16.34 - 1996 - Valves - flens, Threaded, dan Welding Akhir
Standar ini berlaku untuk konstruksi katup baru dan tekanan-temperatur meliputi penilaian, dimensi, toleransi, materi, nondestructive persyaratan pemeriksaan, pengujian, dan menandai untuk cast, palsu, dan mengarang flens, ulir, dan akhir pengelasan, dan wafer atau katup flangeless baja , paduan nikel-dasar, dan paduan lainnya ditunjukkan pada Tabel 1. Wafer atau flangeless katup, melesat atau melalui-baut jenis, yang dipasang antara flensa atau terhadap mengarah akan diperlakukan sebagai ujung flens katup.

ASME / ANSI B16.36 - 1996 - Orifice Flange
Standar ini meliputi flensa (serupa dengan yang tercakup dalam ASME B16.5) yang memiliki perbedaan tekanan lubang koneksi. Cakupan adalah terbatas pada hal berikut:
(a) las leher flensa Kelas 300, 400, 600, 900, 1500, dan 2500
(b) slip-on dan threaded Kelas 300
Lubang, Nozzle dan Venturi Flow Rate Meter

ASME / ANSI B16.38 - 1985 (R1994) - Large Metallic Valves untuk Distribusi Gas
Standar hanya meliputi dioperasikan secara manual katup metalik ukuran pipa nominal 2 1 / 2 sampai 12 mempunyai inlet dan outlet pada garis tengah yang umum, yang cocok untuk mengendalikan aliran gas dari terbuka untuk benar-benar tertutup, untuk digunakan dalam distribusi dan layanan garis di mana tekanan pengukuran maksimum di mana sistem pipa distribusi tersebut dapat dioperasikan sesuai dengan kode peraturan federal (CFR), judul 49, bagian 192, transportasi dan alam dengan pipa gas lainnya; standar keamanan minimal, tidak melebihi 125 psi (8,6 bar). Valve kursi, anjing laut dan pengepakan batang mungkin bukan logam.

ASME / ANSI B16.39 - 1986 (R1998) - Threaded Pipa Besi lunak Serikat
Standar ini threaded besi malleable serikat, kelas 150, 250, dan 300, menyediakan persyaratan sebagai berikut:
(a) desain
(b) tekanan-suhu pemberian peringkat
(c) ukuran
(d) menandai
(e) bahan
(f) sendi dan kursi
(g) thread
(h) kekuatan hidrostatik
(i) kekuatan tarik
(j) tekanan udara tes
(k) sampling
(l) lapisan
(m) dimensi

ASME / ANSI B16.40 - 1985 (R1994) - Dioperasikan secara manual Thermoplastic Gas
Standar mencakup termoplastik dioperasikan secara manual katup dalam ukuran nominal 1,2 melalui 6 (seperti ditunjukkan pada Tabel 5). Katup ini cocok untuk penggunaan di bawah tanah di distribusi termoplastik layanan utama dan garis. Tekanan maksimum di mana sistem pipa distribusi tersebut dapat dioperasikan sesuai dengan Code of Federal Regulation (CFR) Judul 49, Bagian 192, Transportasi Gas Alam dan Lainnya oleh Pipeline; Minimum Standar-Standar Keselamatan, untuk temperatur kisaran ,20 deg . F sampai 100 deg. F (.29 deg. C sampai 38 deg. C). Standar ini menetapkan persyaratan kualifikasi untuk masing-masing ukuran nominal katup untuk setiap katup desain sebagai syarat perlu untuk menunjukkan kesesuaian dengan Standar ini. Standar ini menetapkan persyaratan untuk katup baru yang dibuat untuk digunakan dalam sistem pipa di bawah tanah untuk gas alam [termasuk gas alam sintetis (SNG)], dan bahan bakar (LP) gas (didistribusikan sebagai uap, dengan atau tanpa campuran udara) atau campuran daripadanya.

ASME / ANSI B16.42 - 1998 - ulet Besi Pipa flensa dan flens Fittings, Kelas 150 dan 300
Standar mencakup persyaratan minimum untuk Kelas 150 dan 300 besi cor ulet flens pipa flensa dan fiting. Persyaratan yang dibahas adalah sebagai berikut:
(a) tekanan-suhu pemberian peringkat
(b) ukuran dan metode menunjuk bukaan
(c) menandai
(d) bahan
(e) dimensi dan toleransi
(f) bercak, kacang-kacangan, dan gasket
(g) tes

ASME/ANSIB16.44 - 1995 - Dioperasikan secara manual Metalic Gas Valves untuk Penggunaan di Rumah Piping Systems
Standar ini berlaku untuk konstruksi dan katup baru mencakup seperempat gilirannya katup metalik dioperasikan secara manual dalam ukuran 1/2-2 NPS yang dimaksudkan untuk instalasi dalam ruangan shutoff gas katup ketika dipasang di dalam ruangan pipa gas antara meteran gas outlet & inlet sambungan ke alat gas.

ASME / ANSI B16.45 - 1998 - Cast Iron Kelengkapan untuk Solvent Sistem Drainase
Standar untuk alat kelengkapan besi cor drainase digunakan pada aerating diri, satu-pipa Solvent sistem drainase, meliputi berikut:
(a) deskripsi
(b) ukuran dan metode untuk menunjuk alat kelengkapan bukaan untuk mengurangi
(c) menandai
(d) bahan
(e) pitch
(f) desain
(g) dimensi dan toleransi
(h) uji

ASME / ANSI B16.47 - 1996 - Large Diameter Steel flensa: NPS 26 dan NPS 60
Standar ini mencakup tekanan-suhu peringkat, bahan, dimensi, toleransi, tanda, dan pengujian untuk pipa flensa dalam ukuran NPS 26 dan NPS 60 dan di peringkat Kelas 75, 150,0300, 400, 600, dan 900. Flensa mungkin akan dilemparkan, dipalsukan, atau piring (untuk buta hanya flensa) bahan. Persyaratan dan rekomendasi tentang lari dan gasket juga disertakan.

ASME / ANSI B16.48 - 1997 - Steel Line Kosong
Standar mencakup tekanan-suhu peringkat, bahan, dimensi, toleransi, tanda, dan pengujian untuk mengoperasikan baris kosong dalam ukuran NPS 1 / 2 melalui NPS 24 untuk instalasi antara ASME B16. 5 flensa di 150, 300, 600, 900, 1500, dan 2500 kelas tekanan.

ASME / ANSI B16.49 - 2000 - Buatan Pabrik Baja Tempa Buttwelding Induction Bends untuk Sistem Transportasi dan Distribusi
Standar ini meliputi perencanaan, bahan, manufaktur, pengujian, tanda, dan persyaratan inspeksi buatan pabrik pipa baja karbon membungkuk bahan kimia dan dikendalikan memiliki sifat mekanik, yang dihasilkan oleh proses pembengkokan induksi, dengan atau tanpa garis singgung. Standar ini mencakup induksi membungkuk untuk transportasi dan distribusi pipa aplikasi (misalnya, ASME B31.4, B31.8, dan B31.11) Proses dan kekuasaan pipa memiliki persyaratan yang berbeda dan bahan-bahan yang mungkin tidak sesuai dengan pembatasan dan pemeriksaan dijelaskan di sini, dan karena itu tidak termasuk dalam Standar ini


Demikianlah sebagian yang saya tampilkan mengenai ASME Standard dan semoga bisa dipelajari dan ditelaah bilamana nantinya terjun ke dunia oil & gas.

Referensi :
- Dari beberapa sumber

KUTEMUKAN ISTIKU DI MALAM NISFU SA'BAN - I

Perkenalkan nama saja Sammy Suhaimi. Umur saya 27 tahun. Masih lajang Perawakan saya tinggi, besar dan rada putih serta baik hatinya . Ibu saya bilang muka saya mirip Aji Masaid. Saat ini saya sedang mencari jodoh. Waktu kecil saya sering dipanggil Gajah Mada..tapi bukan artinya patih gajah mada yang terkenal itu. Tapi karena badan saya Gendut dan kelakuan saya agak nakal, kalau di Riau , Mada artinya Nakal maka teman-temanku memanggilku Gajah Mada yang artinya Gendut Nakal. Makanya panggilan itu masih melekat di diriku hingga aku dewasa kini

Pusing sebenarnya mencari jodoh karena mencari jodoh itu tidaklah segampang mencari pacar apalagi aku mempunyai krateria sendiri mengenai calon istriku. Dan rasanya agak sulit untuk mendapatkan apa yang menjadi syaratku untuk mencari istri.
Sudah banyak wanita yang kukenal tapi tidak ada satupun yang bisa bikin aku merasa bahwa wanita yang kukenal itu adalah cocok untuk dijadikan istriku. Ada syarat-syarat yang kurang karena aku ingin calon istriku itu mengerti tentang agama karena bila aku punya anak nanti istriku akan membimbing anak-anakku untuk mengerti Agama dan rajin Sholat. Maka banyaklah buku-buku mencari jodoh yang selalu kubaca dan kubaca seperti ”kunikahi engkau dengan Hamdalah” atau ”Mencari Istri Secara Islami dan masih banyak lagi buku-buku yang kubaca yang tidak mungkin aku sebutkan satu persatu.

Tak lupa aku pun berdoa kepada Allah agar diberikan istri yang solehah..tapi nampaknya doaku belum juga dikabulkan oleh Allah...Mungkin doaku kurang makbul kali yach..Tapi nggak apa-apa yang penting tetap berdoa agar dikabulkan permohonanku karena kuyakin Allah akan mengabulkan doa umatnya bilamana umatnya ingin mencari istri apalagi istri yang sholehah.

Oh yach hampir lupa ..kalau saya saat ini sedang bekerja di daera kalimantan timur tepatnya di kota Bontang dimana di kota ini berdiri perusahaan pengolahan gas alam menjadi gas cair yang dikenal dengan PT. Badak NGL Co. Dan juga perusahaan Pupuk yang dikenal juga dengan nama Pupuk Kalmantan Timur disingkat PKT. Mungkin teman-teman sudah kenal dengan PS PKT dimana perusahaan pupuk ini mempunyai kesebelasan sepakbola yang sering main di Liga Utama Indonesia.


Tapi aku tidak bekerja sebagai karyawan di kedua perusahaan besar tersebut tapi aku bekerja sebagai salah satu karyawan kontraktor di PT. Badak NGL Co sebagai Facilities Enginner. Namun kerjaku langsung dibawah pengawasan karyawan PT. Badak NGL Co. Istilahnya itu karyawan seconded . Dan aku bergabung di PT Radiant Utama Bontang.

Dimana tugasku adalah mengerjakan tugas staff di Bagian Facilities Engineering Technical Department PT Badak NGL Co Bontang. Karena staff tersebut sedang ikut dalam project pembangunan Refinery Plant Train G.

Kulihat kalender di dinding kamarku dan kulihat tanggal demi tanggal dan kuhitung-hitung berapa banyak cuti yang mau kuambil. Saya memang mau ambil cuti karena kakakku akan menikah di akhir December ini, tapi aku sedang mencari tanggal yang cocok untukku untuk memulai cuti dan aku pun punya niatan untuk berdoa di malam nisfu sa’ban dimana pada malam itu kita berdoa untuk mencari keselamatan, kesehatan dan pengampunan dosa baik di dunia maupun di akhirat. Karena surau Al Muttaqin di kampungku sering mengadakan Acara Malam Nisfu Sa’ban yaitu dengan membaca Yasin 3 kali diantara Sholat Maghrib dan Sholat Isya. Dan rencanaku pun di malam itu aku berencana berdoa untuk mecari jodohku yang akan kujadikan istriku.

Nah itu pertengahan bulan sa’ban, gumanku.. rupanya bertepatan dengan tanggal 7 December dan kakakku nikah tanggal 15 December berarti aku harus cuti pas tanggal 5 december ini. Waduh tinggal seminggu lagi nich berarti besok aku harus segera mengurus cutiku dan memesan tiket pesawat ke Palembang tempat kelahiranku.

Enam hari kemudian....
Pagi itu udara di luar rumah sangat sejuk, dan saya bersiap-siap untuk berangkat kerja. Kuhidupkan mesin mobil dinasku dan kumasukkan perseneling mobilku dan aku mulai melaju dengan kecepatan sedang karena di dalam kawasan perumahan PT. Badak NGL Co, kecepatan kendaraaan maximal rata-rata 40 KM/jam
Selama menyetir mobil kubayangkan kota Palembang, ehm ...besok aku pulang kampung dan telah kubayangkan apa-apa saja yangmau kulakukan istilah kerennya activitas sehari-hari selama di Palembang. Udah kubayangkan ..hari pertama makan pempek kapal seram, hari dua makan model hari ketiga makan laksan, hari keempat makan burgo dan otak-otak, hari kelima makan pempek lenggang. Dan tak lupa tentunya makan Martabak Har yang di Jalan Jend. Sudirman Palembang.

Setelah jam kerjaku dah habis maka aku bersiap-siap untuk berangkat ke Balikpapan dimana di Balikpapan terdapat Bandara International. Aku telpon taxi travel yang akan mengantarku ke Balipapan dari Bontang. Memang aku sudah mencarter taxi agar perjalananku ke Balikpapan bisa nyaman dan aman mengingat waktu tempuh ke Balikpapan sekitar 6 jam apalagi jalan antara Bontang – Samarinda kurang bagus.
Setelah taxi datang ke tempat kost ku di HOP III Complek PT. Badak NGL Co Bontang, aku pun berangkat menuju Balikpapan. Dan memang waktu tempuh ke Balkpapan sekitar 6 jam.

Tibalah aku di Balikpapan waktu sudah menunjukkan pukul 12 malam, akhirnya aku diantar ke Hotel dan janji besok pagi dengan sopir taxi agar mengantar saya ke Bandara.

Keesokan Harinya....
Hari ini aku pun berangkat ke Palembang dengan menggunakan pesawat Garuda karena Cuma Pesawat Garuda aja yang mempunyai connectied flight ke Palembang. Sekitar jam 7.50 WIT, kami diberitahukan untuk naik ke pesawat istilah kerennya boarding. Ehm..berarti dalam hitungan jam, aku sudah berada di Palembang nich..gumanku..
Setelah menikmati perjalanan dari Balikpapan menuju ke Jakarta dengan memakan waktu sekitar 2 jam tibalah kami ke Bandara Sukarno Hatta Cengkareng. Tapi anehnya waktu di Jakarta menunjukkan pukul 8.50 sedangkan angka di Jam tanganku menunjukkan pukul 9.50. Baru tersadar aku bahwa perbedaan waktu antara Jakarta dan Balikpapan adalah 1jam dimana Jakarta lebih lambat 1 jam dari pada Balikpapan. Makanya langsung ku rubah angka di jam tanganku menyamakan angka yang ada di jam dinding ruangan kedatangan.

Kulihat tiket di tanganku dan kucocokkan dengan jam yang ada di tanganku. Terdapat selisih waktu sekitar 3 jam sebelum aku berangkat ke Palembang dimana jadwal keberangkatan pesawat garuda ke Palembang di Jam 13.20 WIB.

Dari pada bingung-bingung menunggu, akhirnya aku pun menuju ke Toko Buku yang ada di dalam ruang keberangkatan dimana toko buku itu terselat di sudut ruangan. Dan kuamati buku-buku atau majalah yang ada di dalam rak buku dan koran-koran yang ada di rak buku lainnya. Kuamati satu persatu . Aku memang tak berniat untuk membelinya karena ku dengar harga-harga barang yang ada di wilayah bandara cukup mahal harganya, bisa-bisa harganya 1,5 dari harga pasaran. Dan kupikir harga buku yang ada di toko buku ini pun sama dengan harga barang lainnya yang ada di sekitarnya bandara. Akhirnya aku memutuskan untuk melihat-lihat saja dan kupikir walaupun aku tertarik untuk membelinya akan kubeli di toko buku gramedia saja lah. Khan di Palembang juga ada toko Buku Gramedia.

Lama kulihat-lihat buku-buku yang ada di dalam toko buku itu dan kalau kulihat plastiknya sudah robek maka kubacalah buku itu bila tidak dirobek berarti belum bisa di baca.

Saking asyiknya melihat-lihat buku , tanpa kusadari ada seseorang gadis yang cantik tengah melihat-lihat buku juga. Aku tahunya pas dia ngomong ke penjaganya,”Berapa harganya buku ini, Pak?
Mendengar suara itu langsung replek mataku menoleh ke arah wanita itu , Waduh..begitu cantiknya wanita itu, berkulit putih, berbadan tinggi, berambut sebahu dan dengan baju yang berwarna merah dengan celana jeans yang rada ketat membuat adrenalinku memintaku terus memandangi wanita itu. Kalau kuperhatikan mirip sekali dengan Wulan Guritno.

Aku berpikir bagaimana yach mencari cela agar bisa menarik perhatiannya agar dia tahu aku ada di situ juga. Gimana...caranya ....gimana..caranya ...men... Sayang sekali, temanku si joko nggak ada di dekatku mungkin kalau ada dia sudah kutaklukan wanita itu. Memang benar, si Joko ini paling pandai mencari cara untuk menaklukan wanita agar bisa tergoda, kalau aku biasanya minta advice dia bagaimana selanjutnya..bagaimana selanjutnya, kdang aku kehabisan kata-kata makanya kadang dia pula yang menguide aku bila adku sedang berusaha mendekati wanita. Mau kutelpon si Joko, dia sedang di laut , karena dia kerja di Kapal Pesiar jadi susah komunikasi dengan dia.

Saking lamanya aku berpikir...wanita itu sudah tidak ada lagi di dalam toko buku itu. Dan kucari-cari dengan bantuan mataku wanita itu benar-benar sudah tidak ada lagi. Ehm..nggak nasib jumpa dan punya pacar cewek cakep seperti dia. Tapi Eit..kalau kupikir wanita itu buka krateriaku yang utama karena kalau dilihat dari secara fisik, wanita itu memang cantik dan cantik banget....tapi kalau kupikir lagi, bukan masaku lagi untuk mencari seorang pacar dan juga dikarenakan umurku yang sudah 27 tahun apalagi aku sudah kerja pula. Dan kalau kupikir lagi aku lebih suka lihat wanita yang pakai jilbab karena menurutku kalau melihat wanita yang pakai jilbab, dia adalah wanita suci dan terjaga keimanannya. Berarti wanita yang mirip wulan guritno itu tidak masuk krateriaku untuk kujadikan istri, karena wanita itu tidak pakai jilbab, sedikit menor dan aku pun nggak sanggup memenuhi biaya maintenance tubuhnya setiap minggunya. Jadi kuputuskan tidak kucari lagi wanita yang mirp Wulan Guritno itu. Khan aku mau cari jodohku di Malam Nisfu Sa’ban, siapa tahu aku ditunjukkan oleh Allah, jodoh yang sesuai dengan apa yang kuminta.

Alamak....waktu di jamku telah menunjukkan pukul 12.15 WIB, tak terasa betul waktu terus berlalu dan kupikir sudah hampir dua jam aku berada di toko buku itu. Makanya rencana tak mau beli buku , akhirnya kubeli juga buku ”Kunikahin Engkau dengan Hamdalah” dan sebuah koran Kompas. Dan aku pun langsung menuju ke Kasir untuk membayar buku itu. Tapi sayang yang ada di kasir ternyata laki-laki kalau dia perempuan bisalah kumainkan kata-kataku sepatah kata dua patah kata untuk menggoda. Tapi ini laki-laki..tak adalah yang mau kugoda...Setelah membayar ke kasir akupun lansung menuju ke ruang tunggu di mana yang sesuai dengan apa yang tertera dalam boarding pasku yaitu F6.

Tak lama kemudian kudengar pengeras suara memanggill para penumpang untuk segera naik ke pesawat udara . Dan aku pun bergegas untuk mengantri naik ke pesawat. Dan waktu tempuh Jakarta ke Palembang sekitar 50 menit. Setelah aku mengambil tempat dudukku di dalam pesawat lagi-lagi kulihat wanita yang mirip Wulan Guritno tengah sibuk mencari no bangkunya tapi karena dia sudah tidak lagi menjadi inceran dambaan hatiku makanya kudiamkan saja dianya, pura-pura aku sibuk membolak balik majalah udaranya Garuda yang isinya barang-barang yang dijual di dalam pesawat dan tentunya pula harganya lebih mahal dari harga di darat.

Akhirnya pesawat meninggalkan bandara Sukarno Hatta Cengkareng menuju ke Bandara Talang Betutu Palembang. Dan akupun menikmati perjalanan udara tersebut dengan membayangkan pempek Palembang, Pempek Kapal Selam, Pempek Lenggang dan tentunya martabak Har. Sedang asyiknya melamunkan semua itu tak terasa 40 menit telah berlalu dan terdengar suara pramugari memberitahukan bahwa pesawat sebentar lagi mendarat di Bandara Talang Betutu Palembang.

Kisah di Palembang ..akan dilanjutkan dalam ”Kutemukan istriku di Malam Nisfu Sa’ban II”

INFORMASI YANG DIBUTUHKAN UNTUK STRESS ANALYSIS

Ketika kebanyakan orang berpikir tentang Informasi Dibutuhkan untuk Pipe Stress-Analisis, apa yang terlintas dalam pikiran adalah dasar biasanya informasi yang tidak terlalu menarik atau menguntungkan. Tapi ada lebih banyak untuk Informasi Dibutuhkan untuk Pipe Stress-Analisis dari sekadar dasar.
Berikut kami sampaikan apa saja yang dibutuhkan pada saat mendesign atau menganalisa stress pada sebuah pipa :

1. Diameter luar pipa, dinding ketebalan (atau nominal diameter, Schedule )
2. Suhu, tekanan internal
3. Bahan pipa. (Ekspansi coeffcient, Young's modulus, dan bahan kepadatan akan
dipilih untuk bahan ini.)
4. Isolasi ketebalan dan bahan isolasi. (Jika tidak diberikan, ketebalan standar
untuk kalsium silikat akan dipilih.)
5. Specifc gravitasi
6. Setiap beban angin untuk dipertimbangkan? Jika ya, ke arah aplikasi penting.
7. Setiap jangkar terjemahan awal. (Untuk menara, exchanger, dan seterusnya, nossel
ranslation awal adalah penting.)
8. Penyisihan korosi pipa
9. Flange rating, (ANSI B16.5)
10. Standar katup fange berat badan dan berat akan digunakan. (Untuk menandaikatup
khusus pada pipa stres berat
10. isometrik.)
11. Siku jari-jari yang panjang akan digunakan. (Jika jari-jari pendek atau radius
tikungan lain, tandai pada isometrik.) Untuk jari-jari pendek siku, jari-jari =
diameter
12. Setiap allowable loading dari produsen di pompa, turbin, kompresor? (Dari vendor
gambar untuk peralatan.)
13. Setiap pilihan untuk menggunakan loop ekspansi, ekspansi sendi, dan seterusnya,
jika diperlukan?
14. Mark jenis persimpangan (diperkuat direkayasa tee, dll)
15. Mark dukungan lokasi (tersedia baja persimpangan, dan seterusnya) pada isometrik
16. Apakah pengujian hidrolik kondisi beban harus dipertimbangkan untuk mendapatkan
dukungan struktural beban?
17. Pipa stres isometrics (x-, y-, z-sumbu) pipa rencana, dan bagian yang
diperlukan.

Referensi
-Berpengalaman dalam analisis tegangan pipa menggunakan Caesar II
-Pengenalan analisis stres pipa buku, oleh Sam Kannappan, PE Insinyur

Kamis, 25 Februari 2010

GAMBARAN UMUM MENGENAI PIPA

Di bawah ini dijelaskan apa-apa yang berhubungan dengan suatu system perpipaan dan apa saja yang berhubungan dengan semua system perpipaan bilamana kita memilih sebuah pipa :

1. PIPE dan TUBING
Pipa istilah biasanya mengacu pada produk-produk yang berbentuk pipa Diameter luar (OD) selalu memenuhi ukuran standar meskipun ketebalan dinding mereka (jadwal angka) bervariasi. Sementara ukuran pipa belum standar pada tingkat yang sama seperti ukuran pipa metalik NPS (Piping Nominal Size) Nominal Standar Ukuran standardizes pipa ukuran diameter pipa yang umum digunakan dalam sistem pemipaan. Yang paling banyak digunakan adalah standar untuk NPS ANSI B36.10 untuk tempa baja, sementara ANSI B36.19 digunakan untuk stainless steel. Ukuran merujuk dengan diameter luar (OD) pipa, meskipun hanya pipa berukuran 14 "dan lebih besar telah
OD yang sama sebagai NPS. Pipa di bawah 14 "telah OD lebih besar dari NPS, berdasarkan Briggs standar. (Lihat tabel A.1. Pada Lampiran) Tubing ukuran umumnya ditunjuk oleh OD aktual mereka.

2. PIPE SCHEDULE
Pipa schedule sebenarnya berhubungan dengan standar ketebalan dinding untuk NPS. Schedule ini terdaftar sebagai nomor dan bervariasi untuk setiap NPS. 4 "pipa dengan shedule 40 tidak sama ketebalan dinding sebagai 14 "pipa dengan schedule yang sama. Di samping numerik ini shedule sana juga tiga klasifikasi umum untuk ketebalan dinding pipa: Standard (STD), Extra Kuat (XS) dan Double Extra Strong (XXS). Ketiga angka tumpang tindih pipe shedule pada ukuran tertentu. Sebagai contoh: schedule STD untuk ukuran sampai dengan 10 "adalah sama dengan schedule 40, sedangkan untuk ukuran dari 12 "dan di atas STD schedulenya mengacu pada ketebalan dinding 0,375 ". (Lihat tabel A.2. Pada Lampiran) ANSI B36.19 daftar nomor jadwal pipa khusus untuk pipa baja stainless, yang telah akhiran s seperti jadwal 10s, 40s dan 80s. Pipe Schedule ini juga sering digunakan untuk non-Steel pipa. PVC pipa dan plastik tertentu lainnya yang tidak memiliki titik dimaksud adalah biasanya disebut sebagai dengan schedule 40 atau 80.

3. RATING
Flens komponen tekanan diklasifikasikan dalam beberapa kelas, yang berhubungan dengan kerja tekanan dalam pound per square inch, seperti £ 150, £ 300, £ 600, dan lain-lain. ANSI Standar dimensi B16.5 memberikan data dan tekanan operasi pemberian peringkat selama tujuh mengarah kelas 150 melalui 2500 untuk berbagai baja dan paduan flensa. (Lihat tabel A.3. Pada Lampiran)
Cast atau ulet flensa besi diproduksi untuk sambungan ulir saja. ANSI B16.1
untuk besi tempa flensa dan fiting flens daftar kelas 25, 125, 250 dan 800 sebagai standar klasifikasi.

Demikianlah gambaran umum mengenai Pipa dimana bilamana kita mau memilih pipa untuk sebuah design system perpipaan harus mengacu kepada Schedule dan Rating.
Intinya adalah Pipe and Tubing adalah sebuah polongan yang mempunyai diameter yang berbeda dimana di dalamnya akan mengalir cairan atau gas.

Kalau kita menyebut pipa berarti ukurannya diatas 1/2" sedangkan kalau kita menyebut Tubing berarti ukurannya di bawah 1/2".

Kalau kita bicara shedule pipa artinya kita bicara mengenai ketebalan pipa yang akan digunakan untuk sebuah system perpipaan semakin tinggi tekanan dan temperaturnya maka semakin tebal dinding dari pipa itu. misalnya sch std, sch 40, sch 80

Kalau kita bicara Rating berarti kita bicara mengenai tekanan yang dimiliki oleh sebuah pipa dimana semua pipa akan diuji terlebih dahulu untuk menentukan kemampuan sebuah pipa untuk menahan tekanan makanya kita kenal rating # 150, # 300, # 600 dll.

Sabtu, 20 Februari 2010

ANTARA STRESS PADA MANUSIA & PIPING

Sering kali kita mendengar kata-kata STRESS. ”Aku Stress ..aku nggak mau lagi mengerjakan pekerjaaan itu ” atau nampaknya teman kita lagi stress ,nampak sekali mulanya kusut banget” atau sering kita dengar ada atasan marah-marah tanpa sebab.
Rupanya sedang lagi ada masalah atasannya tersebut.

Tapi kalau stress pada Pipa itu berbeda jauh dengan manusia, yang jelas kalau pipa mengalami stress, dia nggak akan ngomong atau teriak paling yang dilakukan oleh Pipa, Pipa hanya menggerakkan badannya sedikit atau minta keluar dari tempat duduknya alias gelisah.

Stress pada manusia biasanya disebabkan akibat dari Tekanan baik dari dalam dirinya sendiri maupun dari luar. Tekanan dari dalam dirinya adalah seperti : bingung nggak punya duit, bingung nggak punya istri, bingung nggak punya penghasilan yang cukup atau bingung karena pekerjaan yang dikerjakan olehnya tidak bisa selesai dengan baik.
Dan Tekanan dari luar misalnya dimarahi bos, ribut sama teman atau gaji kurang.

Sedangkan pada Pipa hampir mirip juga tapi berbeda penafsirannya, kalau pada pipa bisa diakibatkan oleh tekanan dari dalam atau tekanan dari luar..Atau istilahnya Stress Akibat Tekanan/Pressure (Hoop Stress, Longitudinal Stress), Stress akibat Sustained (Kobinasi antara Pressure & Gravity), juga akibat dari Occasional Load(Temporary Cas: Wind Load, Eartquake, etc) dan yang sering dijumpai Stress Akibat Thermal Condition.

Tapi kadang kalanya Piping mengalami stress bisa diakibatkan oleh ukuran pipanya tidak sesuai dengan ukuran yang diminta, juga schedule atau ketebalan pipa yang dipasang tidak sesuai dengan tekanan/pressure fluida yang mengalir di dalam piping. Misalnya pipa dipasang Shedulenya 40 dan pipanya 150 psi sedangkan mengalir di dalam pipa itu 300 psi, maka mau tak mau pipa akan mengalami stress dan berbengkok-bengkok. Karena kita tahu setiap material itu mempunyai Yeild Strength yang berbeda-beda.

Ehm..rupanya hampir sama juga bahwa stress pada manusia dan pipa adalah akibat dari tekanan. Berarti tekanan berlebih itu bisa diartikan Stress. Kalau pada manusia istilahnya Depresi dan kalau pada Pipa istilahnya Flexibility.

Tapi kalau didefinisikan secara utuh Stress pada manusia itu adalah stress akibat dari tekanan perasaan jiwa seseorang dan akibat dari keputusan asaan/ prustasi terhadap suatu masalah yang tidak bisa dia hadapi.
Sedangkan Piping kalau didefinisikan adalah Stress akibat dari tekanan/pressure akibat aliran fluida yang cepat serta panas akibat dari fluida yang mengalir di dalam pipa serta juga akibat dari luar misalnya kenaikan suhu akibat panas matahari sehingga piping mengalami deformasi plastis dan tidak bisa kembali ke bentuk asalnya bilamana temperature turun secara drastis misalnya akibat hujan.


Banyak cara yang digunakan oleh manusia untuk meredu stress pada dirinya, dimana cara yang baik adalah bila mengalami stress lihatlah anak-anak dan istri, atau bernyanyi dengan teman-teman atau keluarga, juga berkumpul dengan teman-teman yang seide, juga bercurah hati dengan sahabat atau keluarga yang bisa mengatasi masalah yang dihadapi.
Tapi kadang ada beberapa manusia bila mengalami stress mereka datang ke tempat-tempat yang dilarang oleh Agama, minum-minuman keras, dan lain-lain, Semoga kita tidak termasuk ke dalam orang-orang seperti itu yang dibenci Agama Kita.

Tapi kalau pada piping, cara mengatasi stress biasanya dipasang Achor Pipe. Istilahnya pada jarak-jarak tertentu Pipa tersebut di las atau dibaut dengan supportnya sehingga bisa menahan gaya tekanan yang tinggi, Pipa kadang dibelok-belokkan pada jarak tertentu sehingga system piping tersebut dapat memuai dengan bebas sehingga gaya-gaya pada ujung-ujung piping akan berkurang, istilahnya memiliki flexiblility yang masih diijinkan dalam standard atau code dan istilah ini sering kit asebut dengan pipe loop. Dan ada kalanya juga dipasang Pipe Guide , istilahnya pipa diikat tapi jaraknya hanya ke kiri dan ke kanan saja, untuk menghindari pipa yang duduk di atas pipe support keluar/ jatuh ke tanah.

Dan yang paling utama bilamana Manuasia mengalami STRESS adalah kembali ke Akidah (Keyakinan masing-masing), bertakwa kepada Allah dan beramal Saleh, Berdoa , bertasbih dan mengerjakan Sholat, memperkirakan kemungkinan terburuk dan melihat orang yang keadaannya lebih parah, mencoba bersikap realistis, berbaik sangka dan terakhir berharap bahwa keadaan kita akan lebih baik dari sebelumnya.
Dan ada cara lain bilamana Manusia itu mengalami STRESS yang cukup parah yaitu dengan datang ke spkiater, ke dokter jiwa atau lewat ruqyah oleh orang yang ngerti agama dan ruqyah syariah.

Kalau Manusia STRESS pada umumnya kembali ke Akidah, sedang pada Piping, kalau piping stress piping kembali kepada code atau standard yang dipakai seperti ASME B31.3 (Power Piping) ASME B31.3 (Process Piping), ASME B31.4 (Liquid Petroleum Transportasi Piping Systems) atau ASME B31.8 (Gas Transmission and Distribution Piping). Dimana pada setiap Code itu berbeda peruntukannya ada yang untuk Power Plant, Chemical Plant atau Pipeline baik itu Gas atau Fluida.
Dimana di dalam code-code itu terdapat batasan-batasan atau aturan-aturan yang berupa tabel-tabel seperti Table Weld Joint Factor (E), Tabel Yeild Strength for Steel dan Iron Pipa, Tabel Coefisien Thermal Expansion dan masih banyak lagi tabel-tabel yang dipakai untuk perhitungan stress pada pipa. Tentunya Tabel-tabel tersebut dikombinasikan lewat rumus-rumur perhitungan yang terdapat pada setiap code ASME. Ada juga dilakukan checking grade untuk memastikan apakah pipa yang dipasang sesuai dengan peruntukannya, dimana yang dicheck adalah pipe size dan temperature.

Ada juga cara yang rada mudah menghitung pipe stress analisys yaitu dengan menggunakan Software atau perhitungan melalui komputer istilahnya kita hanya memasukkan data-data yang diminta dan kemudian keluarlah hasil yang diminta secara otomatis dan cepat.
Adapun software yang biasa dipakai untuk menghitung pipe stress analisys adalah : Caesar II, Caepipe, Simplex, ROHR2 dan Autopipe. Tapi biasa yang dipakai di Indonesia adalah Caesar II by Coade dan Auto Pipe. Atau pun bisa lewat spreadsheet, perhitungan melalui excel program..

Begitulah gambaran ringkas mengenai STRESS pada Manusia atau Stress pada Piping. Dan ini adalah merupakan opini saya dan sepanjang yang saya ketahui bilamana Manusia atau Pipa mengalami STRESS.
Dan bilamana kita bisa mengendalikan STRESS pada diri kita maka kehidupan kita akan semakin baik dan tenang. Dan bilamana kita bisa mengendalikan STRESS pada pipa, maka tingkat kesejateraan hidup dan kenyamanan hidup kita akan lebih baik dari sebelumnya.

Rabu, 17 Februari 2010

STRESS ANALISYS TRAINING SOFTWARE

Dibawah ini adalah penjelasan mengenai software yang digunakan seorang Piping Design Engineer atau Pipe Stress Engineer

Dimana sebelum kita mengikuti training ini minimal kita tahu mengenai ilmu piping.
Banyak cara untuk menghitung Stress Pada Pipa bisa dilakukan secara manual atau memakai alat bantu software.

Ada banyak Software untuk Pipe Stress Analysis yang berlaku di seluruh Dunia.
yaitu : 1. Caesar II
2. CaePipe
3. AutoPipe
4. ROHR2
5. Simplex
Sebenarnya masih bayak lagi yang dipakai di dunia untuk menghitung stress pada pipa tapi sedemikian software yang saya maksudkan. Di Dunia Oil & Gas khususnya di Indonesia, banyak yang memakai Caesar II dan Autopipe. Tapi yang secara umum berlaku adalah Caesar II.

Dan di Indonesia sudah banyak lembaga-lembaga training yang mengadakan training ini diantaranya Oil Institut (www.oilinstitut.com) yang memiliki cabang di Jakarta, Batam dan Pekanbaru.

Berikut kami uraikan secara singkat mengenai training Caesar II :

CAESAR II diperkenalkan tahun 1984 dan dipakai secara luas sebagai software untuk menganalisa ‘stress’ pada pipa. Secara de facto Caesar II adalah standar industri teknik dan energi dunia.

Caesar II memiliki banyak pilihan dan kemampuan teknis dibandingkan software pesaing, anda dapat mendisain program yang benar-benar sesuai dengan keperluan anda sendiri. Caesar II memiliki kemampuan analisa statis dan dinamis berdasarkan standar pipa dan code yang berlaku internasional yakni B31., ASME, Bristish Standard, US Navy, Z662, RCCM, Stoomwezen, BS7159, Codeti, TBK, FDBR, UKOOA, IGE, Det Norske.
Tampilan Caesar II sangat berguna untuk mengetahui pengaruh statik dan
dinamik pada sistim pemipaan.

SILABUS :
Analisa Statis
1. Pengantar Analisis Statis
2. Kemampuan Statis dalam Caesar II
3. Praktek Langsung Pemakaian Software dalam Analisa Kemampuan Statis (Menu,
Data Input, Anchor Determination, Reporting, Graphical Function, Printing dsb.)
4. Studi Kasus dan Analisa (Distributed & Uniform Loads, Wind Loads, Wave Loads,
dsb.)

Analisa Dinamis
1. Pengantar Analisis Dinamis
2. Kemampuan Dinamis dalam Caesar II
3. Praktek Langsung Pemakaian Software dalam Analisa Kemampuan Dinamik (Menu, Data
Input, Anchor Determination, Reporting, Graphical Function, Printing dsb.)
4. Studi Kasus dan Analisa (Harmonic, Earthquake, Relief loads, DLF spectrum, Water
Hammer/Slug Flow dsb.)

PESERTA :
Peserta training adalah semua sarjana teknik yang sudah memiliki kemampuan dasar pemipaan dan atau siapa saja yang ingin belajar lebih jauh tentang “Pipe Stress Analysis”. Pelatihan ini juga dapat menjadi penyegaran bagi para peserta yang sudah menggunakan Caesar II.

Disarankan peserta membawa Laptop pribadi

INSTRUKTUR :
Pengajar profesional dari perusahaan/konsultan teknik yang menggunakan software CAESAR II secara terus menerus untuk melakukan Analisa Pipa dan berpengalaman luas dalam menangani problem ‘stress’ pada pipa.

JADWAL TRAINING:

Durasi : 5 hari @ 8 jam ,
· Kelas siang / kelas malam

Biaya : Rp 4.500.000 (In house)
Rp 10.500.000(Authorize)

FASILITAS:
§ Attendant Certificate by Oil Institut
§ Module Training & CD
§ Jacket Oil Institut

CONTAK – INFORMASI & PEMBAYARAN:
Pendaftarkan dapat dilakukan secara online
via website:www.oilinstitut.com
(pada menu training- sub menu specialist engineering – Caesar II) .

Detail informasi:
Jakarta: 021 9581791, 021 372731362 ,
0813827082420, 818 769749
Batam : 0778 9618181,081372731362
Pekanbaru: 081371969671, 081372731362
Email : info@oilinstitut.com ,oilinstitut@gmail.com
iwansaputra@oilinstitut.com(Rep Pekanbaru)

INTERFACE PIPING DESIGN ENGINEER

Dibawah ini adalah uraian singkat mengenai masing-masing design engineer dan hubungan setiap department terhadap suatu project.

Misalnya apa yang dibutuhkan seorang Civil Engineer terhadap Piping Engineer?
Apa yang diberikan Piping Engineer terhadap Process Engineer
Apa yang dibutuhkan Electrical Engineer terhadap Piping Engineer?

Semua akan diuraikan dibawah ini :


1 CIVIL DEPARTMENT
1.1 Information to Civil
a. Equipment Installation Height
b. Pipe rack/Structure/Tabletop
c. Sleeper
d. Foundation Installation Height
e. Pipe Support
f. Drip Funnel Location
g. Platforms
h. Pipe Trench
i. U/G Pressure Piping
j. Embedded Plate
k. Plot Plan
l. Layout/Arrangement in 3D Model 1.2 Information from Civil
a. Design Drawings

2 MECHANICAL DEP’T
2.1 Information to Mechanical

a. Equipment Installation Height
b. Nozzle Orientation
c. Platform & Ladder
d. Lug Support
e. LC/LG Arrangement
f. Nozzle Force & Moment 2.2 Information from Mechanical

a. Vendor Catalog
b. Mechanical Data Sheet
c. Engineering Drawing
d. Vendor Drawings

3 INSTRUMENT DEP’T
3.1 Information to Instrument
a. Plot Plan
b. Layout/Arrangement in 3D Model 3.2 Information from Instrument

a. Cable Routing
b. Data Sheet, Drawing and Catalog
c. In-line Instrument Dimension
d. Air Supply Connection
e. Design Drawings
f. LC/LG Requirement

4 PROCESS DEPARTMENT
4.1 Information to Process

a. UFD Draft for Hose Station
b. Marked-up UFD
c. Hydraulic Sketch 4.2 Information from Process
a. Datasheets for Special Components
b. Line Index
c. P&ID

5 PACKAGE SECTION
5.1 Information to Package
a. Plot Plan 5.2 Information from Package

a. Special Equipment Vendor Dwg
b. Package Equipment Vendor Dwg

6 ELECTRICAL DEP’T
6.1 Information to Electrical
a. Plot Plan
b. Layout/Arrangement in 3D Model 6.2 Information from Electrical

a. Cable Routing
b. Lighting System Typical Drawing
c. Design Drawings

7 FIRE PROTECTION
7.1 Information to Fire Protection

a. Plot Plan
b. Piping Layout 7.2 Information from Fire Protection

a. Fire Fighting P&ID
b. General Arrangement
c. Typical Detail Arrangement
d. Fire Equipment Vendor Drawing

1 What is Plot Plan?
> Is a drawing which express complete configuration of unit or plant by showing equipment layout & structure planning.
> Is one of the most important basic design documents for detail design engineering.

2 What is the “Function of Plot Plan?
2.1 Piping Design
2.2 Civil Engineering
2.3 Electrical Engineering
2.4 Instrument Engineering
2.5 Process/ System Engineering
2.6 Scheduling
2.7 Construction
2.8 Client

3 Functions of Plot Plan:
3.1 Piping Design:
> To produce equipment arrangement studies that facilitate the interconnection of above & underground process/ utility piping.
> To estimate piping material quantity
3.2 Civil Engineering:

> To develop grading & drainage plan, holding ponds, diked areas, foundation & structural design & material estimate.
3.3 Electrical Engineering:

> To produce area classification drawings, locate switchgear; substation & motor control center; cable route & material estimate.
3.4 Instrument Engineering:
> To locate analyzer houses & cable trays, assist in the location of main control house & material estimate.
3.5 Process/ System Engineering:
> To facilitate hydraulic design, line sizing & utility block flow diagram.
3.6 Estimations:
> To estimate the overall cost of the plant.
3.7 Construction:

> To schedule the erection sequence of all plant equipment, rigging studies for large lift, constructability review, marshaling, & lay down areas throughout the entire construction phase.
3.8 Client:

> To safety, operator & maintenance reviews & develop as-built record of plant arrangement.
4 “Required Document/ Data” for Plot Planning:
4.1 Space of Unit Area
4.2 Process Flow Diagram (PFD)
4.3 Utility Flow Diagram (UFD)
4.4 Proposal Plot Plan (from ITB Document)
4.5 Skeleton drawing of equipment showing dimension & configuration
4.6 Data Sheet of H/E, Tank, etc.
4.7 Applicable Code & Standard (Local & Int’l)
4.8 Applicable Laws & Regulations
4.9 Basic Engineering Design Data (BEDD)
5 Steps of Preparation of plot Plan:
5.1 Preparation of Preliminary Plot Plan
> Preliminary equipment layout or arrangement
> Preliminary arrangement of structures, building & other facilities
5.2 Study on Preliminary Plot Plan
> Study on safety instances
> Study on pipe rack width
> Study on routing for main piping & cables
> Study on construction & maintainability
> Study on operation accessibility & operability
> Study on underground obstruction
5.3 Completion of Plot Plan
> Determination of dimension between equipment, structures and etc.
> Modification as a result of piping layout
6 Basic Consideration of Plot Planning:
6.1 General
a. Construction & Maintenance
b. Access & Ease Operation
c. Safety & Prevention of the Spread of Fire
d. Economical Design & Future Expansion
6.2 Blocking
The plant site shall be formed by block in consideration of hazard attendant to plant operation.
a. Process Area
b. Storage Area
c. Utilities Area
d. Administrative & Service Area
e. Other Areas such as:
> Loading & unloading area
> Flare & burnt pit area
> Waste water treatment area or effluent treatment area
6.3 Terrain & Weather
a. Terrain
> Contour
> Land Profile
> Area Physical Character
b. Weather: Climatic condition such as:
> Stormy weather
> Seasons
> Seismic condition
6.4 Prevailing Wind
Some equipment/ Facilities shall be laid/ mounted on the following wind direction:
a. Windward direction
b. Upwind direction
6.5 Classification of Hazard
The plant layout shall be determined in consideration of classified hazardous area:
a. Classification of location for Electrical Installation in Petroleum Refineries API-RP-500A
b. Area Classification
6.6 Maintenance Space
> Sufficient space shall be provided of maintenance of the facilities.
6.7 Future Expansion
1 What is Piping Layout? (Purpose of Piping Layout)
To determine the following:
a. Equipment Layout
b. Construction & Structure (configuration & elevation)
c. Equipment (vessel) nozzle orientation, platform, lug & ladder (location & configuration)
d. Piping Arrangement (line routing, location of piping component & instrument)
e. Electrical/ Instrument cable layout, location local panel, junction boxer lighting, etc.
f. Location of buried piping & drip funnels.
2 Related Work for Piping Layout
a. Plot Plan Preparation
b. Design Info Preparation
c. Piping Strength Analysis
d. Piping Material Take-off
e. Piping Drawing Preparation
3 Data Gathering & Verification
a. Collect necessary Documents
b. Verify Accuracy
4 Preparation of Basic Piping Layout Plan
a. Piping Conceptual Routing
b. Equipment Layout
c. Civil/Structure Formation
d. Valve & Instrument Assembly
e. Electrical/Instrument Cable Routing
f. Fire Escape Routes/ Maintenance Area
5 Preparation of Breakdown of Piping Layout
a. By Facilities
b. By Section of Facilities
c. By Structure
d. By Unit
6 Determination of Area of Priority
a. Tight Schedule for Design Info. Issuance
b. Some connection with other company (Hook-Up)
c. Plot Plan to Fix Early
d. Complete Set of Documents
e. Having Lines w/ High Temperature: High Pressure (material to be use is high Grade (special) material & Large Size)
f. Piping Material to be Ordered Early
7 Preparation of Piping Layout
7.1 Piping Design Input Data (Before layout preparation)
a. Plot Plan
b. Process Flow Diagram, Piping & Instrument Diagram & Utility Flow Diagram
c. Line Index
d. Client Standard
e. Piping Material Specification (line classes)
f. Equipment Skeleton Drawing (Pressure vessel except H/E)
g. Piping General Specifications
h. Standard Drawing (standard pipe support, max. supporting span, & typical detail
i. Existing Job Ref. Vendor Catalog (pump/comp.)
j. Instrument Data Sheet Dwg & Catalog
k. Data Sheet (H/E)
l. Vendor Catalog/ Existing Job Ref.
m. Layout Procedure
7.2 Piping Design Input Data (During layout preparation)
7.2.1 Supplied from instrument department
a. Cable Routing (main/ pipe rack/sub pipe rack & sleeper)
b. Vendor Drawings
c. Tie-in Dimension List
d. Air Supply Tapping Point
e. Piping/Instrument Split of Work
7.2.2 Supplied from Electrical Department
> Cable Routing (main/ pipe rack/sub pipe rack & sleeper)
7.2.3 Supplied from Fire Fighting Section
a. P & ID
b. General Arrangement
c. Typical Detail (Hydrant; monitor)
d. Vendor Drawings
7.2.4 Supplied from Package Department
a. Package Equipment Vendor Drawing
b. Package P & ID
7.2.5 Supplied from Piping Department
a. Piping Special Component Vendor Drawing
b. LC/LG Arrangement
7.2.6 Supplied from Civil Department
> Site Grading Plan
7.3 Piping Design Output Data (During layout preparation)
7.3.1 Supply to Equipment Department
a. Equipment Installation Height
b. Nozzle Orientation
c. Platform & Ladder
d. Support Lug
e. LG/LC Arrangement
f. Nozzle Force & Moment
7.3.2 Supply to Civil/ Structural Department
a. Equipment Installation Height
b. Pipe Rack
c. Structure
d. Table Top
e. Sleeper
f. Pump Foundation
g. Pipe Support
h. Drip Funnel Location
i. Operating Platform (Misc.)
j. Pipe Trench
k. Embedded Plate
l. U/G Pressure Piping Layout
m. Spill Wall
n. Pit Information
o. Pit Support Foundation Location
7.3.3 Supply to Instrument Department
a. LG/Visual Direction
b. LC Visual Direction
c. CV Direction
7.3.4 Supply to Furnace (Optional)
a. Platform & Stair or Ladder
b. Pipe Support
c. Burner Orientation
7.3.5 Supply to Package Equipment (Optional)
> Package Unit Orientation
7.3.6 Supply to Rotary
> Rotary Machine Orientation
7.4 Piping Design Output Data (After layout preparation)
> Final Piping Layout
8 Checking of Piping Layout
When you see the symbols used for identification of piping class designations you need to know the meaning of them.
Piping class designations consists of a maximum of four symbols normally.
The first indicates flange rating, the second indicates corrosion allowance, the third indicates materials of construction, and the fourth denotes the service.
The flange ratings and facings may be Raised Face Flanges,Ring Type Joint Flanges, Lap Joint Flanges,Flat Face Flanges,Non-flange rated systems with rating class150, 300, 600, 900, 1500 or 2500. They may be indicate as A, B, C, D, E, F,…..
Corrosion allowance may be 0.00mm, 1.5mm, 3.0mm, 4.5mm, 5.0mm, 6.0mm.They may be indicate as 0,1,2,3,4,5…
For examplae piping class A1AA
where
A ( first symbol) is indicated for Raised Face Flanges - Class 150
1 ( second symbol) is indicated for corrosion allowance 1.5mm
A ( third symbol) is indicated for piping marterial ( like Killed Carbon Steel)
A ( fourth symbol) is indicated for service ( like Instrument Air )
2. Define the following Codes and Standards
2.1 ASME
2.2 ANSI
2.3 ASTM
2.4 BS
2.5 API
3. Define the purpose following:
3.1 Process Vent
3.2 Process Drain
3.3 Pressure Gauge
3.4 Sampling Connection
3.5 Sample Cooler
3.6 Thermowell
3.7 Gate Valve 3.8 Globe Valve
3.9 Ball Valve
3.10 Check Valve
3.11 Diaphragm Valve
3.12 Plug Valve
3.13 Butterfly Valve
3.14 Steam Trap
3.15 Drain Trap
3.16 Spring Support
3.17 Spring Hanger
HERE ARE LIST OF SOME ABBREVIATIONS MAY BE USED IN PIPING ENGINEERING. THERE MAY BE USE IN OTHER WAYS
Piping Technical Questionnaire Part 1
1. Write your answers for definition or describe of following piping related design deliverables or documents listed

1.1 Key Plan
1.2 Plot Plan
1.3 Piping Arrangement or Layout
1.4 Piping Plan Drawing

1.5 Piping Isometric Drawing
1.6 Piping Information
1.7 Pipe Rack
1.8 Pipe Sleeper
1.9 Tie-in List
1.10 BM (Bill of Material)
1.11 BQ (Bill of Quantities)
1.12 Material Take-Off
1.13 Requisition
1.14 Piping Material Specification
1.15 Piping Bulk Materials
1.16 Piping General Specification
1.17 PFD (Process Flow Diagram)
1.18 P&ID (Piping and Instrument Diagram)
1.19 UFD (Utility Flow Diagram)
1.20 Model Review
1.21 Equipment Engineering (Equipment Skeleton)

1.22 Vendor Drawing
1.23 Data Sheet
1.24 Instrument Data Sheet
1.25 Engineering Schedule
1.26 General Project Schedule
1.27 Scope of Project
1.28 Job Code
1.29 Standard Drawing
1.30 Standard Support Drawing
1.31 Special Support Drawing
1.32 Steam Trace Drawing
1.33 Client Specificatione.
1.34 Client Standard Drawing
1.35 Client Existing Drawing
1.36 Demolition Drawing
1.37 Conceptual Layout
1.38 Clarification List
1.39 Deviation List
1.40 Document Master List
1.41 Information List
1.42 Line Index
1.43 Line Numbers
1.44 Line Class
1.45 Installation Level
1.46 NPIC (Notification of P&ID Change)
1.47 NPPC (Notification of Plot Plan Change)
1.48 NPMC (Notification of Piping Material Change)
1.49 Basic Design Data
1.50 Basic Engineering Design Data
1.51 Design Basis
1.52 Detail Engineering Design Data

1.53 Design Pressure
1.54 Design Temperature
1.55 Dimension Table

PIPING DESIGN ENGINEER

Konsep dasar seorang Piping Design Engineer adalah harus mengetahui apa itu system perpipaan termasuk komponen-komponen dari piping itu sendiri.

Yang harus diketahui seorang Piping Design Engineer adalah harus mengetahui Piping Komponen yaitu :
1. Pipa
2. Fitting (sambungan)
3. Valve
4. Flange
5. Gasket
6. Bolt & Nut

Setelah itu harus mengetahui standard-standard yang berlaku di Oil & Gas
1. API
2. ASTM
3. ASME
4. ANSI
5. Client Specification

Setelah itu pada saat melakukan pendesignan system perpipaan, seorang Piping Design Engineer itu harus mengetahui :
1. Simbol-simbol drawing yang berlaku di oil & Gas
2. Pembuatan P&ID
3. Pembuatan Plot Plan
4. Pembuatan Piping Plan
5. Pembuatan Isometrik Drawing
6. Membuat Bill Of Material

Dan seorang piping design engineer itu bekerja tidak sendiri-sendiri karena biasanya dalam suatu project juga memiliki Engineer-Engineer lain yang saling berkerja sama untuk menghasilkan suatu project yang bagus, dan bisa di construct dan bisa dioperasikan dengan baik setelah proses commissioning.
Adapun Engineer-Engineer yang terlibat dalam suatu system pendesignan suatu project selain Piping Design Engineer adalah :

1. Lead Engineer atau Project Engineer
2. Process Design Engineer
3. Mechanical Design Engineer
4. Civil Design Engineer
5. Electrical Engineer
6. Instrument Control Design Engineer

Dan adapun yang juga mensupport suatu design adalah :
1. Team Drafter
2. Project Control Engineer

Untuk lebih jelasnya akan saya coba jabarkan sau persatu

SYAIR PIPING

SYAIR PIPING

PIPING……

KAU ADALAH KUMPULAN DARI PIPA, FITTING, VALVE, FLANGE, GASKET DAN BAUT

DENGAN BANTUAN WELDING ATAU THREADED, KUMPULAN PIPING, FITTING DAN FLANGE TERSEBUT MENJADIKANMU SATU

DENGAN BANTUAN P&ID, PIPING LAYOUT SERTA ISOMETRIC SERTA STANDARD API, ASME DAN CLIENT SPEC. MEMBENTUKMU MENJADIKAN SUATU BAGIAN YANG INDAH, AMAN DAN NYAMAN UNTUK DILIHAT

DENGAN ADANYA ALIRAN OIL , WATER , GAS YANG MENGALIR DI DALAM BADANMU, MENJADIKAN KAMU TERUS ADA HINGGA AKHRI MASA

PIPING....

PANJANG POTONG PENDEK SAMBUNG

ITULAH MOTTO KAMU YANG AKAN SELALU KAMI GUNAKAN

DIPASUNG ENGKAU PAKAI ANCHOR , DIPEGANG PAKAI GUIDE PIPE

ITULAH YANG AKAN KAMI LAKUKAN BILA KAMU MENGALAMI STRESS ..

PIPING...

ENGKAU IBARAT URAT NADI YANG ADA DI DALAM TUBUH MANUSIA

KAU HUBUNGKAN SEMUA EQUIPMENT YANG ADA DALAM SUATU PROSES PRODUKSI

KAU SANGAT BANYAK MEMBANTU KAMI DALAM MENYALURKAN HASIL PRODUKSI KAMI KE TEMPAT YANG KAMI INGINKAN

TAPI......

WALAUPUN ENGKAU SUDAH KAMI KASIH BAJU DENGAN COATING...

NAMUN BAIK PAGI SIANG SORE DAN MALAM, KAMI BIARKAN KAMU DILUAR RUMAH

SEHINGGA HUJAN DAN PANAS SELALU ENGKAU RASAKAN DAN KADANG MENIMBULKAN PENYAKIT KUSTA ATAU JAMUR SERTA PANUAN YANG SERING KAMI SEBUT DENGAN ISTILAH EXERNAL KOROSIF

ENGKAU PUN KADANG MENGALAMI GANGUAN KOLESTROL BILA KAMI TIDAK MAMPU MENGATUR POLA MAKANMU..DAN KADANG KAMI SEBUT DENGAN ISTILAH INTERNAL KOROSIF

TAPI....

JANGAN KHAWATIR PIPING..KAMI AKAN SELALU MENGOBATIMU DAN MENGGANTI BAGIAN-BAGIAN TUBUHMU YANG TERKENA PENYAKIT

TERSEBUT DENGAN ANGGOTA TUBUH YANG BARU ATAU KALAU MASIH BISA KAMI SEMBUHKAN AKAN KAMI BALUT DENGAN PERBAN YANG KAMI SEBUT DENGAN PADDING ATAU CASING..

KAMI SELALU MEMPUNYAI TEAM DOKTER YANG SELALU SIAP MERAWAT MU BILAMANA ENGKAU MENGALAMI SUATU PENYAKIT YNG BERAT MAUPUN RINGAN YANG KAMI SEBUT MAINTENANCE TEAM

PIPING..

JASAMU TIDAK PERNAH KAMI LUPAKAN

KARENA DENGAN ADANYA KAMU..PEREKONOMIAN KAMI MENJADI MENINGKAT DAN BERKEMBANG SEIRING BERTAMBAH TUANYA UMURMU.

DIMANA DENGAN HASIL PRODUKSI YANG DIALIRKAN DI DALAM TUBUHMU , KAMI MEMPEROLEH PENGHASILAN UNTUK MENJALANKAN RODA-RODA PEMERINTAHAN DI NEGARA KAMI

PIPING...

CUMA SATU YANG INGIN DIUCAPKAN :

SAVE THE BEST FOR LAST…….

DURI, 17 FEBRUARY 2010

Selasa, 16 Februari 2010

AYAHKU PEMBANTUKU

Hari itu cuaca cerah sekali tapi sayang kecerahaan cuaca di pagi hari dinodai dengan asap tebal akibat pembakaran hutan. Memang sekarang musim kemarau sehingga banyak orang yang membakar lahan demi keuntungan pribadi. Dengan dalih hanya membakar 1 hektar, mereka membakar lahan yang mereka miliki untuk membuka lahan sawit dan lain-lain. Memang ada berit adi koran bahwasanya Pemerintah Riau mengijinkan masyarakatnya untuk menbakar lahan tapi hanya 1 hektar. Tapi kalau dipikir-pikir kalau 40 orang yang bakar berarti 40 hektar lahan yang berbakar. Kalau hari ini 40 orang membakar 1 hektar dan besok 1 hektar dan besoknya lagi 1 hektar. Semakin lama semakin banyak kabut asap. Tetap saja nggak ada solusinya. Apalagi orang sekarang sudah pada pintar dan ngerti hukum. Jadi Pemerintah Riau tidak bisa berbuat apapun untuk mengatasi hal ini. Pengennya sich Pemerintah Riau mengeluarkan peraturan bahwasanya dilarang untuk membakar lahan walaupun hanya 1 hektar.

terdengar suara radio Aditya FM menyiarkan berita,”Bandar Udara Sultan Mahmud ditutup karena ditutup oleh asap. Jarak pandang hanya 200 meter dan itu sangat membahayakan penerbangan.”

Ehm...... bisa kubayangkan kekecewaan para penumpang pesawat mandala yang tidak bisa berangkat pagi harinya dikarenakan kabut asap. Dan tentunya banyak kerugian yang diderita oleh para penumpang.

“Ayo Faiz...siap-siap dah mau dekat nich..Udah tak ada lagi yang ketinggalan di mobil,” kata suara di sebelahku. “Udah Yah....”Jawabku... Itu tadi suara ayahku. Ayahku sering mengantarku dan menjemputku di sekolah. Sudah satu bulan lebih Ayahku bertugas mengantar dan menjemputku ke sekolah. Sambil mengantar ibuku bekerja dan adikku ke sekolah.

“Nah Faiz...udah sampe...” kata ayahku sambil menepikan kendaraannya. Setelah kucium tangan ayahku dan bundaku. Aku pun mengucap,”Assalammualaikum, Faiz sekolah dulu yach Bu..Yah.”. Waalaikum salam, jawab Ayah dan Ibuku..”Hati-hati di jalan ,..tengok kanan dan tengok kekiri..Hati-hati mobil ,” kat ibu ku mengigatkan aku...Ya Bu...Jawabku sambil menutup pintu mobil.

Sudah 1 bulan Ayahku menggangur dikarenakan kontrak kerjanya sudah habis. Ayahku bekerja di salah satu perusahaan kontraktor Caltex di Duri sebagai design engineer. Memang kadang kalau di rumah sering kulihat ayahku menarik garis lurus dan membuat garis bengkok dan berkelok-kelok. Kata ayahku, itu gambar pipa. Kata ayahku ayahku kerjanya mendesign instalasi pipa di perusahan dimana dia bekerja.

Tapi sekarang sudah satu bulan, tak kulihat lagi ayahku duduk disamping meja untuk mencoret-coret kertas dihadapannya.

Aku bersekolah di SD Muhammadiyah 3 Unggulan Pekanbaru, di kelas VI A. teman seklasku berjumlah 20 orang dan kami duduknya sendiri-sendiri. Aku duduk di paling belakang. Karena kalau aku duduk di bangku depan. Ntar teman-temanku tak bisa melihat ke papan tulis karena ditutupin oleh badanku. Ya badanku agak gendutan dikit dan badanku tinggi.

Tibalah mata pelajaran yang kusuka

Teng...Teng..Teng....Tiba-tiba lonceng berbunyi. Kulihat jam di tanganku menunjukkan pukul 12. berarti sudah waktunya pulang nich. Setelah kusalami bu guruku dan kusalah guru piketku.

“Faiz!...Faiz...terdengar suara orang memanggilku. Kuarahkan pandanganku ke arah suara tadi dan kulihat ayahku telah menunggu di pagar sekolah. Ayahku tersenyum melihatku. Dan aku pun berlari menghampirinya dan langsung kupegang tangannya dan kami pun melangkah menghampiri tempat parkir mobil.

Setelah kami memasuki mobil..Ayahku langsung memakai safety belt. Dan sebelum mengstart mobil. Ayahku menoleh ke arahku. “Faiz..kok belum dipakai safety belt nya?” sapa ayahku mengingatkan aku . Oh yach Yah..Faiz lupa..Maaf yach Yah..,”Kataku lagi. Lho kok minta maaf sama ayah..Memakai safety belt itu adalah wajib hukumnya bagi orang yang menaiki mobil. Ya ..seperti orang mengendarai sepeda motor ..Wajib memakai helm.” kata ayahku menjelaskanmengenai pentingnya memakai safety belt pada saat mengendarai mobil. Setelah dilihat Ayah, aku sudah memakai safety belt...lalu ayahku menstart mobilnya...dan setelah dipastikan semua ama dan menengok ke kanan ke kiri dan ke belakang dan depan tiada hambatan makan ayahku menjalankan mobil nya menuju ke rumah. Jarak rumahku dan sekolah ku berkisar 20 kilometer.

Setelah 20 menit berlalu sampailah kami di rumah. Rumah kami berukuran 11 meter X 9 meter terdiri dari 2 kamar. Setelah ayah memasukkan mobil ke garasi, kami pun keluar dari mobil dan ayahku mengambil kunci di saku celananya dan klik...klik..pintu pun terbuka. Memang rumah kami dalam keadaan kosong bilamana kami tidak di rumah. Sebelumnya kami mempunyai pembantu..Tapi sudah 1 bulan ini kami tidak memliliki pembantu dikarenakan pembantu kami minta pulang ke kampungnya. Kami pun tidak bisa menahan permintaan dia untuk berhenti. Daripada kami tahan, nanti dia pun kerjanya asal-asalan saja. Dan bisa membuat ibuku jadi marah. Makanya ibuku tak menahannya. Dan sudah 1 bulan ini ayahkulah yang mengantikan posisi Kak Ina untuk membersihkan rumah, mencuci pakaian, mensetrika pakaian, menyiram bunga kalau kerja memasak,ibukulah yang bertugas. Kadang untuk makan siang, ayahku membelinya di warung. Jadi ayahku hanya membli lauknya saja karena nasinya sudah di masak di rumah.

Ketika memasuki rumah kami, kulihat ayahku segera menyaipkan makan siang buat kami berdua, karena adikku dan ibuku masih diluar rumah. Adikku sekolahnya sampai sore dan ibuku pulangnya pun sore karena ibuku kerja sebagai pegawai di salah satu Bank Swasta di Pekanbaru, kadang pulangnya pun menjelang malam.

Ayo Faiz..makan..! Ayo makan..udah ayah siapin nich lauknya. Nanti yah kataku sambil asyik menonton tv kebetulan film kartun Ben Ten yang di tayangkan. Nanti kapan kata ayahku lagi. Nggak ingat waktu faiz sakit dulu,faiz khan makannya terlambat kata ayahku menambahkan. Setelah kurenungi perkataan ayahku..lalu aku pun duduk di dekat meja makan dan memakan makanan yang telah disediakan oleh ayahku. Ehm...nasi dengan ayam goreng..Ehm.....itulah kesukaanku pikirku, Rupanya ibuku telah memasak ayam goreng sebelum ibuku berangkat kerja.

Setelah selesai makan, maka kulanjutkan kembali menonton tv , tv kami berukuran 28” dan merk toshiba..TV lama yang mungkin sudah berumur lebih tua dariku karena sejak aku kecil TV itu selalu menghiasi ruang keluarga. Maka kadang gambarnya suka hilang dan bergoyang.Mungkin karena ketuaan tapi tetap disuruh kerja terus.

Kulihat ayahku mengambil pakaian di atas jemuran..Dan kuperhatikan lagi ayahku mengambil setrikaan dan menghidupkannya . Dan kuperhatikan lagi ayahku, beliau tengah memegang tapak dari setrikaan. Aduh...Panas ..!!teriak ayahku...Aku sebenarnya mau tertawa tapi segan melihat ayahku merasa kesakitan di tapak tangannya. Jadi aku pura-pura tidak tmelhat dan tidak mendengar teriakan ayahku.

Dan kulihat ayahku tengah mengambil pakaian dan menggosok/mensetrikanya ke atas pakaian yang tadi telah disiapkannya dan setelah rapi disusunnya ke sisi sebelah kanan tempat ayahku duduk. Dan terus dilakukan pekerjaan menggosok pakaian berulang-ulang sampai selesai.

Kulihat wajah ayahku tiada raut kekecewaan di wajahnya atau rasa kesel terhadap ibuku pada saat menggosok pakaian. Kayaknya pekerjaan tersebut dinikmatinya sekali. Setelah menggosok dimasukkanlah pakaian yang telah siap digosok ke lemari pakaian. Pakaian ayah dan ibu dimasukkan ke dalam lemari yang ada di dalam kamar ayah ibu dan pakaian saya dan adik saya dimasukkan ke dalam lemari yang berada di kamar saya dan adik saya.

Kadang aku merasa kasihan melihat ayahku melakukan pekerjaan tersebut karena ayahku khan seorang engineer kok sekarang jadi pembantu di rumahku sendiri. Aku kadang merasa sedih melihat tingkahku juga yang sehabis pulang sekolah tahunya hanya makan , nonton tv, dan main. Tapi aku pun tak tahu harus bagaimana, ingin rasanya membantu ayah melakukan pekerjaan di rumah. Tapi kadang rasa malas melakukan pekerjaan itu membuatku jadi tambah malas. Padahal kalau di sekolah, aku paling rajin menyapu bilamana jadwal piket kelas ku telah tiba. Tapi di rumah ...ehm....ehmm...malas sekali.

Setelah merapikan pakaian , ayahku menyapu rumah yang kelihatan kotor, dan kemudian mencuci piring..

Faiz...belajar apa tadi di sekolah

belajar ini dan itu

Gimana bisa menjawab soal-soal yang diberikan.?

Bisa yah

Besok belajar apa lagi..?

Kulihat ayahku menengok ke jam dinding dan waktu pada saat itu menunjukkan pukul 2.30 WIB,

Trus ayahku bergegas menyelesaikan peerjaan mencuci piring dan berganti pakaian trus mengambil kunci mobil dan bergeas ke mobil

“Ayah mau jemput Hafiz dan ibu yach”

Faiz mau ikut kah?

Faiz nggak mau ikut yah...

Faiz di rumah saja kataku melanjutkan

Faiz berani di rumah sendirian..Kadang kalau ayah lihat faiz takut sendirian

kadang kalau ayah lihat kalau faiz lagi mandi faiz suka memanggil ibu. Khan berarti faiz takut.

Kalau siang begini faiz nggak takut yah...Faiz berani, tapi kalau sore dan malam baru faiz takut kata ku membela diri padahal waktu itu film Avatar lagi ditayangkan.

Ya udahlah kalau faiz nggak mau ikut..

Ayah berangkat dulu yach..

Assalammualaikum kata ayahku

Ya Ayah..Walaikum salam.

Tak terasa sudah 2 jam lebih aku menonton TV kulihat jam dinding sudah menunjukkan jam 4 lewat 30 menit. Sunyi sepi sendiri dan hanya terdengar suara film kartun di TV. Rasa takut pun mulai terasa di dalam hatiku..Uh..lama banget ayah jemput ibu dan Fariz ...Udah takut nich ..batihn ku mulai berbicara.

Tak lama kemudian terdengar suara mobil masuk ke pekarangan rumahku dan kuintip dari jendela mobil suzuki espass telah memasuki halaman rumah ku menuju ke garasi. Kulihat Ayah, ibu dan adikku fariz di dalam mobil. Ehm berarti mereka dah pulang. Aku pun kembali duduk dan menonton tv.

Assalammulaikum..terdengar suara adikku mengucap salam. Dan kujawab pelan-pelan “Waalaikum salam. Sengaja aku mengecilkan suaraku, karena acara tv lagi seru-serunya. Faiz..! Faiz ...! buka pintunya,!

Terdengar suara ibuku memanggil namaku..

Ya Bu...Ya Bu...!! teriakku..

aku pun berlari mendekati pintu dan langsung kubuka pintunya. Dan kulihat Fariz, Ayah dan Ibu sudah menunggu di depan pintu.

Setelah memasuki rumah..ku dengar ayahku berbicara dengan ibuku,”

“Nanti tolong disiapin aja pakaian, Mas,” kata ayahku.

“Mau bawa apa aja ,

“Bawa pakaian, celana dan cukup 2 stell saja. Paling nggak lama mas di jakarta

Pesawat jam berapa mas besok,?

“Pesawat Mandala jam 07.00 pagi.

Tapi apa mungkin dalam kondisi berasap begini, pesawat bisa berangkat jam 7 pagi.

Ya nggak tahu lah , muda-mudahan sudah hilang asapnya..Besok mas dah di tunggu oleh project manager PT Wijaya Karya Jakarta karena mau ada project di Bandara Sukarno Hatta.

Ya mudah-mudahan besok bisa berangkat ke Jakarta,”kata ibu ku.

Kuperhatikan dan kudengar baik-baik pembicaraan kedua orang tuaku. Ehm rupanya ayahku mau berangkat ke jakarta besok pagi. Dan rupanya ayahku ada test kerjaan di sana. Mudah-mudahan ayahku bisa lulus test dan cepat dapat kerjaan. Karena aku kasihan melihat ayahku kerja di rumah, mencuci piring, mencuci pakaian, dan mensetrika pakaian yang pada umumnya dilakukan oleh seorang wanita.

Tapi gimana besok..siapa yang cuci pakaian, siapa yang setrika pakaian

Udahlah jangan dipikirkan kata ibuku sambil tersenyum..

Bagi Ina ..mas cepat dapat kerja kembali..

Tapi ..kasihan Ina sendirian nggak ada yang bantuin ngurus anak-anak

Tenang aja mas..masak mengurusin anak dua aja nggak sanggup. Dulu aja sewaktu mas kerja di luar kota , Ina sanggup mengurus anak-anak.

Tapi itukan kita masih ada pembantu! Kata ayahku..

Ibuku terdiam sejenak dan bilang “Tenang aja mas..Ina sudah minta mamak untuk mencarinya di kampung dan mamak bilang kalau besok pembantunya mau datang.

Oh benar omongan Ina nich kata ayahku.

Iya mas kata ibuku sambil mengangguk dan tersenyum.

Ya syukurlah kalau begitu ..Alhamdulillah , Sudah agak tenang pikiranku..

Kring...kring....terdengar suara telpon ayahku berbunyi dan bergegas ayahku mengambil telpon yang ada di atas meja.

Hallo,” kata ayahku..

Ya ...besok siang lah saya berangkat ke Duri.

Ya ..nanti saya menginap di sana dulu.

Mungkin nginap di rumah teman....

Jam 7 khan ditunggu di kantor ..

Ya ...terima kasih Bu...

Waalaikum Salam.

Kulihat mata ayahku berkaca-kaca, tapi nampak keceriahan di wajah ayahku.

Trus kulihat ayahku menghampiri ibuku..

Ina..Ms besok siang mau ke Duri..

Lho ada apa mas...

Mas dapat panggilan dari PT Fathoriq Indo Agung untuk bekerja disana.

Alhamdulillah , “kata ibuku..dengan muka cerah kembali.

Besok siang mas mau ke duri. Nginap dulu semalam di tempat teman

Soalnya hari kamis pagi jam 8, harus sudah ada di kantor Fathoriq untuk tanda tangan kontrak kerja.

Ya udah nggak apa-apa..

Jadi gimana ke Jakartanya kaa ibuku..

Ya batal lah..

Waduh sayang yach padahal tiket dah di beli.

Ya mau gimana lagi..Mungkin itulah pengorbanannya.

Kita khan tidak tahu rahasia Allah.kita sebagai manusia hanyalah bisa menjalaninya.

Ya mas kata ibuku mengiakan perkataan ayahku...

Ehm kadang-kadang ayahku ada benarnya juga kalau ngomong ...pikirku.

Alhamdulillah aku dengar khabar bahwa ayahku mendapat panggilan kerja untuk kembali ke perusahaan tempat di bekerja tapi sekarang bukan kerja sebagai engineer tapi di lapangan. Tapi bagiku ayahku telah kembali kerja, ayahku telah menemukan pencariannya selama berbulan-bulan. Aku nggak pengen ayahku jadi pembantuku..Aku pengen ayahku kerja beneran dan punya penghasilan untuk keluaga. Walaupu ibuku bekerja tapi tetap saja aku ingin ayahku bekerja..

Dan kudengar hari Rabu besok ayahku dimnta hadir ke tmepat dia kerja.

Terima kasih Ya Allah...Terima kasih atas semuanya, Engkau telah kabulkan do'aku Ya Allah..